Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Cintaku Hilang

Sabtu, 23 Oktober 2010


hari indah yang berlalu
tanpa awan yang menemani langit biru
dengan angin yang sesekali menyapa tubuhku
mengingatkan aku

betapa waktu kita bersama
waktu kita bersuka
senyum....
dan ketawa

ke mana sajakah kau cinta?
apa kau sudah lupa
untuk merasa segala
seperti waktu yang pernah kita lalui bersama


ahh...aku terlalu benar merinduinya

Kau Mengertikah Makna Benci Ku Itu?

Selasa, 19 Oktober 2010

sekilas pandang pun
aku tatap dengan kebencian
dan aku tepis kasihan dan belas
setiap pertemuan ku iring jelingan tajam
yang membuak - buak
biarlah, kalau ini yang membuat segalanya
usai tanpa sengketa

tapi mengertikah?
kalau tatapan benci itu
bukan kerana aku bencikan dia
itu kerana aku membenci diriku
yang tak mampu menangkis rasa cinta
yang bergelumang dalam diri

dan mengertikah?
kalau jelingan yang ku iringkan itu
sebenarnya penuh dengan kasih dan sayang
yang cuba aku tolakkan ke tepi
kerana hatinya tak mampu untuk aku miliki?

Ka-Zat 13

Khamis, 14 Oktober 2010


bukankah masa itu cepat berlalu?

untuk kau hayati setiap yang berlaku
bukan untuk kau tunggu
kalau ada pun cuma untuk kau termangu

buat apa lagi mahu dijahit perca kenangan
koyakkan saja
dah tak memberi makna apa pun

Kau Novel Cinta Hidupku

Ahad, 10 Oktober 2010


aku akui,
manisnya bercinta itu kita saja yang rasa
aku juga akui
kalau sampai jodohnya ada gerbang yang menanti

tapi malang
hanya kerna kau ingat aku ini tiada harga diri
untuk kau biar dan kau pijakkan cinta ini
dan mujur juga ya...
aku cepat menyedari
kalau semuanya hanya janji
bukan ikrar hidup mati

maaf
kau bukan milikku
hakikatnya kau cuma senaskhah novel cinta
yang aku karangkan dalam hidupku.

Sumpah!!! Kau Takkan Kenal....

Rabu, 6 Oktober 2010


lihat......
dan nilai tulisan dari pena ku
lihat......
dan nilai watak dari lakonan ku
lihat......
dan nilai bicara dari nyanyian ku
lihat......
dan nilai luaran dan dalaman ku

SUMPAH!!! KAU takkan pernah kenal siapa sebenarnya AKU!!!


*barangkali mereka keliru dengan pembawaan ku yang berbeza-beza

Kau Nampak Bukan?

Rabu, 29 September 2010

sungguh...aku buta..

dengan segala apa yang di depan mata
tiada kenampakkan aku
ke jalan yang mahu aku tuju

dan aku terus teraba-raba
dalam gelap pandangan

Maaf - Tapi Itu Kebenaran...


maaf dariku
atas segala pembohongan tipu dan dusta
maaf dariku
atas segala hilang kasih mesra dan cinta
maaf dariku
atas segala materi yang tak memadai dan seberapa
maaf dariku
atas segala kurang lebih apa yang telah berlaku

dan untukmu
yang selalu dihati
yang selalu membayangi
yang selalu diingati
yang selalu aku nanti

semua yang berlaku itu ketentuan
tapi kebenaran yang aku tahu
semuanya bukti cinta ku

Bukan Sekadar Khayal

Selasa, 21 September 2010

relung hati
jadi bukti
rasa ini
bukan sangsi
tapi pasti...

Selamat Hari Jadi 'Cinta'...

Khamis, 26 Ogos 2010


"dan di pagi yang indah ini
di saat matamu terbuka menatap matahari pagi
ku helakan bisik halus dari hati
~~ selamat hari jadi ~~"

buat kamu yang benar - benar aku sayangi
buat kamu yang di mataku sang puteri 
kamu menjengah satu lagi dimensi baru dalam diri

dan untuk itu, aku titip doa pada Ilahi
moga Dia selalu memayungi
hari - hari yang kau lalui
dengan segala kasih dan rahmat yang tak berbelah bagi....


** untuk dia yg bakal ku jadikan permaisuri...selamat hari jadi 'cinta'.....

Perempuanku

Khamis, 19 Ogos 2010

apa adanya istimewa kamu di mataku
aku tak dapat memberi jawapan pasti...
tapi aku tahu apa yang aku mahu
yang ada pada mu itu

kerna
aku mahu perempuan yang kuat semangatnya
agar satu saat aku tidak lagi bernyawa dia bisa tabah
aku mahu perempuan yang berdiri di kakinya sendiri
agar dia tidak cengeng saat aku tak mampu memberinya apa apa
aku mahu perempuan yang kuat agamanya
agar ikatan yang ku bina duduk di bawah lindungaNya
aku mahu perempuan yang mementingkan keluarganya
agar zuriatku dibelai seluruh kasih dan mesra
aku mahu perempuan yang penuh kasih dan sayang
agar setiap pertelingkahan bisa diredakan dengan senyum dan cumbu mesra


aku tak mahukan kecantikan
kerna ia bisa hapus dek usia yang berlanjutan
aku tak mahukan kebendaan
kerna ia bisa lesap dibelanjakan

aku hanya mahukan kamu
perempuan yang ku sebut-sebutkan itu...
semua ada padamu...

Fitrah

Isnin, 9 Ogos 2010

aku tak pernah bisa lupakan janji ku
dan aku tak pernah bisa untuk lupakan Mu
setiap nafas ku hela untukMu
dan setiap langkahku hampir kepada Mu

lautan luas sekalipun
belum tentu dapat menampung setitis kasihMu
yang kau titipkan padaku

insan serba tiada itu aku
dan segala kekurangan itu juga aku
tanpa Mu tiada apa yang aku mampu
dengan nadi yang Kau denyutkan
aku abdikan seluruhnya pada Mu

Cakap Banyak Tak Guna....

Selasa, 20 Julai 2010

masa bercakap dah tiba...

kau cakaplah dulu
eh..apa aku pulak? kau lah cakap dulu
ish....mana boleh aku cakap dulu,
kau kan selalu bercakap aku mana biasa bercakap
nak cakap apa?
cakap saja apa-apa..
mana lah aku tahu nak cakap apa...
cakap selalu bercakap, kenapa tak cakap?
aku malas nak bercakap..

pulak? sudahnya siapa yang nak bercakap?

diam.....

Pohon Takdir Di Laman Waktu

Sabtu, 10 Julai 2010

pohon takdir di laman itu
kekeringan baja waktu

dedaun nyawa pun mula berguguran
kadang lebat dek goncangan tanah yang menggigil
kadang terbuang dihembus angin membadai

apalah daya tangan kecil ini
menolak sangkakala sebesar luar akal...

Bidadari Separa Manusia Tanpa Sayap

untuk kali pertama memandang
aku tahu itu orangnya
yang setiap waktu itulah yang aku tunggu
melepaskan badi dalam hati

dan waktu mata terpempan wajahnya
terasa benar angin syurga menyapa
dingin..salju....

dan saat terbit bisik bicara
aku khayal dek candu - candu gemersik dari bibir
bukan indah rupa
mahupun darjat berharta
tapi dia punya istimewa

dan untukku
dia...bidadari separa manusia tanpa sayap

Tanya

pernah soalan ku aju
apa benar belum berpunya?
ada jawabnya
dia milik orang tuanya...hamba pada Yang Esa

sinis tapi pasti

tiadakah yang istimewa?
balasnya keluarga,Rasulnya,Agamanya...
otak pegun..kaget...terhijab hatinya untuk ditanya

benar hati bertangkai pada dirinya
kadang laku ku termampu
jelek pula
bimbang difikir mahu mengharap balasan

terus...bagaimana mahu ditunjukkan
ikhlas hati merapat pada hadirnya
tulus cinta terhulur pada tangannya
sayangnya aku pada dirinya..

Puisi Tentang Kebenaran

siapa saja menyangka kalau hanya kata-kata bisa mengubah dunia
Chairil Anwar, Usman Awang, Hamka, Jalaludin Rumi dan Khalil Gibran
atau saja di bumi kita A. Samad Said

pujangga ini merobek segenap hati-hati beku
hingga mencair bagai limpahan sungai
frasa rasionalisasi dalam setiap bait-bait karangan
jadi nadi pemikiran keutuhan bangsa
tiada lagi delegasi pemikir
yang mampu menyingkir kata-kata mereka

atau benar saja
kita ini hanya kerbau yang hidungnya tercekik rantai
yang hanya tertakluk dengan ayat-ayat pemerian
yang menjadi doa-doa yang mustajab untuk hidup
tak pernah sekali mampu menyelak tabir di sebalik segala
semboyan sosialis politikus dan demokrasi halusinasi

tapi kita harus mengerti..
apa yang lebih puitis selain bicara tentang kebenaran?

Yang Dimulakan Dan Bakal Dihabiskan

Isnin, 5 Julai 2010

hidupku mula terkesan
saat terusai ijab kabul kedua orang tua ku..
aku belajar memijak tanah saat kaki masih goyah
dan aku belajar segalanya

dan dari orang tua ku
ku peroleh segalanya perlahan-lahan
kira-kira, agama, sejarah, keluarga dan cinta
segala perhitungan ilmu di dunia

dan aku terdetik menulis
kala aku rasa ada sesuatu dalam otakku
merempuh antara mereka di pintu jari penaku

sedari itu
aku terusan menulis dan menulis
sampai tiba waktu itu
hari otakku mati.. dan jariku kehabisan dakwat penanya..

Aku Yang Mahu Ia Kembali

suatu malam pekat
saat semuanya mengimbau mimpi
aku sendiri meleraikan segala kekusutan
nyahkan segala ikatan

dan aku usaikan segala perhubungan
untuk aku jauhkan dari diri

bukan bermakna aku lari
tapi aku mahu sendiri
layaknya seperti yang lain punya privasi
tanpa kata, tiada bahasa aku senyap
bersembunyi yang pada zahirnya bukan terjadi

cuma aku kepingin rasa sunyi,sepi
yang dulu menghambat diri
tapi kini aku mahu ia kembali

Bukan Sembarangan

Isnin, 5 April 2010

saat jantung berdegup..
maka bermulalah prejudis nista berhambur
di segenap lorong lorong hati setiap manusia
ada yang mampu lari
tapi bagi yang berhenti
terus..
hanyut dalam noda yang tersisa

kata....
bukan sembarang ucapan yang terhunus dari bibir

tetapi....
kata yang diperhalusi oleh kebenaran
adalah bait puitis yang teragung
beraduk dalam jiwa yang berkuman

siapa tahu bisa hatinya oleh hanya kata...

Suara Di Dinding Mata

Khamis, 25 Mac 2010

aku punya mata untuk melihat
dan aku yakin akal yang dberi untuk aku berfikir

aku bisa mentafsir kalau saja memandang orang
dan kadang kadang aku juga yakin yang aku fikir benar..
aku juga memikir..

guru itu bukan dewa
yang selalu benar..dan murid itu bukan kerbau
yang mahukan saja dan ditarik hidungnya

tapi aku sedar
yang kita tak dapat mengaut semuanya seperti menjaring di sungai
ada sesuatu yang perlu kita gali..
dan aku juga mengerti
yang kita punya cara dan gaya yang beza

dan kerna itulah kita tercipta..

untuk sama berdiskusi antara kita..
untuk kepaduan yang nyata..
bukan berpecah belah..

Selepas Hujan

dalam langit ligat bersembunyi
warna warna pelangi indah
menanti isyarat menampil bait - bait tersusun
membias di langit
buat tatapan makhluk segala di bumi

sambil bulan di balik bumi
menanti senja berlabuh
mengikat sauh malam

bersambut sorak pekik
burung - burung pulang ke sarang
dan esok..selepas hujan..
ia kembali..

Selamat Tinggal

Isnin, 8 Mac 2010

menunggu sepi yang mendesak
mengertikan ucap selamat tinggal
dalam kabut lidah yang menyekat
rongga kata

memahami yang tersurat dalam tersirat
dalam hari yang pasti aku nanti
sendiri aku tak mengerti

dan aku
mutawatir rasa yang menabir mimpi

berputar masa aku letakkan segala
bersajak aku untuk kau
inspirasi hati tak mahu ia mati
selama aku masih bertahan

takkan selamanya ku ucap selamat tinggal

Ingatan Pada yang Lupa

Selasa, 23 Februari 2010

natijahnya hidup ini berbagai ragamnya

masing masing dengan ijtihad sendiri
tak siapa berani menyangka
apa ada di depan
tak ramai yang mampu mengimbau
apa yang terlepas

surat takdir milik semua
jangan ada seorang pun merasa
bebas atau cicir

dengan tintaNya

Penghargaan Dariku

Jumaat, 5 Februari 2010

sinar mata mu...
memisahkan kedukaan
yang selalu cemburu..
dan gelapkan hatiku

lirik suaramu..
pancarkan kesenangan
siangkan suram jiwa umur hidupku..



terima kasih..puteriku...


Warna Kau, Aku..

Khamis, 28 Januari 2010

bila kau bilang putih, aku kata hitam
kau membentak..

aku jadi biru, meredakan merahmu
kau senyum..aku pun senyum..

kau pinta pelangi.. tapi hijau yang aku gemari
tak sesak kepalaku..

bila tersasul bicara kuning,
oppss~
muka mu berubah merah jambu..
maaf....

tapi tak mengapa sayang..
apa pun warna kau mahu
aku tetap sayang kamu~~

Kalam Saja Aku Tinggalkan

aku mahu bebas

terbang dengan kalam kalam ku
menari dengan segala bahasa

aku bawa semua kalam mengait bahasa langit
mencerap cahaya khatulistiwa

biar aku tambah selera
biar aku gelojoh
memomokkan kalam
dalam mimpi

biar nanti mereka ingat
biar nanti mereka rasa

bila aku tiada

tinggal saja kalam-kalam ku
buat perhitungan merindu mereka


*
mereka mungkin lupa saat aku ada..tapi tunggu saja, bila hanya kalamku mengganti diri..

Indah

di balik pelangi aku berlari
terdongak ke langit mata ku tertancap
indah cahaya menyerak sekitar

terlihat kawanan burung
berterbangan bagai layang-layang dikibar

bebas...menongkah awan
cantik..

kulihat kembali pelangi
berbaris tujuh cahaya berbeda
sungguh benar kuasaNya

aku terpana..

bila lagi dapat kulihat semua ini
entahkan esok lusa

mahukah mentari muncul lagi?

Benar..Ia Pernah Ada

Isnin, 11 Januari 2010

patut saja ada yang tak kena
aku cuba cari dibalik memori ku
ternyata tiada apa yang aku ketemu
mungkin juga lupa
atau saja ia khayalan

tapi hati aku meronta
membenarkan saja mata ligat melirik ke merata
memerah keringat benak memikirkan entah apa
seolah ada kepentingan tentang sesuatu
tapi benar aku lupa
atau memang ia sebenarnya tiada

hingga satu masa
masa aku tak mengendahkannya
dan hilang ceritanya
di depan mata...
muncul sesuatu yang tak kujangka

ya..
benar seperti aku pernah melihatnya
lalu otakku menafsir apakah ia

dan..
saatnya aku mula tersenyum
benar ia pernah ku miliki
benar ia yang kucari
lalu ligat hati bicara
kali ini takkan ku lepas buat selamanya
akan aku simpan sekedap-kedapnya

Apa Masih Lagi

Sabtu, 9 Januari 2010

sekejap ada..hilang
sekejap tiada..
datang hairan, pelik, takjub

mana bayang tika hilang
mana layang tika datang
susah nak meneka

hati bicara bukan sebarang ayat dibaca
ia tak datang terus, tak pula sekali

teruja mendengar
terkejut melihat
apalagi kalau berlaku pada diri
hebat bahananya tertimpa
bukan calang nak lupa

Lembah Diamku

Khamis, 7 Januari 2010

rimba jadi saksi
nadi belum terhenti
cebis hati sarat tersisa menapak perangi
garis pemisah
lembah diamku dan tebingan puaka
di kelilingan
balik belukar aku sembunyi
menanti derap tapak penggodam maruah
dengan lembing dan panahku acu
menaji leher nyawa
ku tusuk hati berbau bangkai dan ku buang
agar virusnya tak berjangkit ke lembah diamku
harus aku tanggung dibahu
biar terang duniaku
biar damai hatiku lihat ia diam dan pelihara
tak berpuaka

Kosong

Jumaat, 1 Januari 2010

malam ini bulan penuh..
bintang terang...riak gembira di dada langit
meraikan indah malam
bercempera semua

tapi jalan di kota ni sunyi..macam tiada orang
sekejap tersilau suluhan neon
kereta lalu lalang
kalau pun ada..
lampu lampu jalanan malap
berbeda cuaca langit dan bumi

saat ini..semua orang senyap di kamar
lelah seharian dilepaskan ke mimpi
udara bercerita indah..
nyaman tenteram terasa

menjelang dinihari
saat bulan mengejutkan fajar
mentari menanti
malam berganti
bulan bintang pergi
dan semua akan kembali
seperti hari hari

Simpang Jalan Dunia

akan sampai ketika..
kadang kadang terasa dunia ini berbagi
dua simpang yang berbeza..
harus kita memilih satu itu pasti mesti

melihat jalan yang teratur
tanpa compang camping
terus menongkah langkah
mara kerna enteng melihat
sampai penamat itu saja mahu
tanpa sedar ribut kalut di penghujung
tak seindah mimpi jalanan

jalan buruk
dengan likuan semak samuk
begitu sahaja ditolak
dan sebenarnya
tak sedar nyamannya di penamat
betapa syurganya ia

kita paling lupa
kalau itu yang dicari
bukan mudah untuk mudah
bukan sukar untuk sukar
kita yang berhak
penentu ditangan kita

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT