Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Menghabisi Kisah Dongeng

Selasa, 29 November 2011

satu,
jiwa yang menunggu dalam kotak
kemas bertutup

satu, 
manusia yang lemah langkah
tunduk mengalah

satu,
hati yang sakitnya terlalu
tergantung dalam tubuh yang
rentan bayu

satu,
rangkap kata tertolak jiwa
dilampir dari lidahnya
manusia berlawanan jantina

Sangkar Besi

tiada lagi kata mulia
tiada lagi senyum ketawa

beku...... larut....

dalam mahligai besar
dibalut jeriji besi kekar
diam membasi tumbuh berekar...

pilu..... hanyut....

duduk bersangkar azimat
menjujut perih keringat
hilang segala gerak ligat

Kazat268

Jumaat, 25 November 2011

aku letakkan tanganku
terangkat ke langitmu

kepada yang empunya jiwa
panjangkan pinjaman usia
untuk roh yang menderita

biar aku tak sakit dan terjulur

tak punya nyawa
mati mencelik mata

Rindu : ekslusif

Rabu, 23 November 2011

kaku setiap tatap wajahmu
bukan memaksud aku mahu bisu
lebih kepada kaget yang tak selalu menjengahku


kata mudah diomong-omong
tapi hati bukan fungsinya membohong
kejujuran tidak dibuat-buat menang
tapi masih aku mencengang


dia bukan kamu
tapi iras benar perilaku
mungkin ubat untuk rindu
ekslusif untukmu

Nafas

Rabu, 9 November 2011

bila matahari meninggi..... 
aku bangun dan longgarkan aku kelopak mata




syukur...


Tuhan kembalikan nafasku di malam sebelumnya......

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT