Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Saat Tiba Waktu Itu

Isnin, 17 Ogos 2009

ada suatu masa
hujan datang saat terik masih menyala
saat puisi digubah saat lagu berpadu
kisah tika itu ku sembahkan pelangi
untuk hati hati yang gering
bila tiba aku saat aku bercereka
pantas senja berlabuh disapa malam
lantas aku titip madah mewangi
memadam pudar warna malam
jadi pelataran hati yang sebentar gering
berlalu saat itu
aku tunggu saat tiba lagi waktu itu
untuk aku sambut cintamu
hilang gering saat kau bangun dari tidurmu

Satria Belantara Maya

Jumaat, 14 Ogos 2009

dalam jasad mumur di belantara
bermantera api aku isikan kersani
membalut pelusuk belikat terbeban
bersumpahkan langit tujuh berlapis
menyeringai nadi nadi satria
bertarung irama tari pahlawan jagat
tak terusik ayunan sengat maut
berpencak segala jurus
yang berhadap segala langkah
dalam gelanggang bernyawa darah
kalau nyawa sekalipun aku hunus kejam
tak mungkin mententeramkan aku
kuburnya jasad belum tentu bersama semangat
membiar bukan berundur ertinya

Bisa Taring Rindu

Khamis, 13 Ogos 2009

bisa cinta kau taringkan ke tubuhku yang lemah
melumpuhkan segenap sudut nadiku
terbalas merengkok dalam penjara gelita
menagih mentari pada penawar yang tiada
gemersik berkeroncong dalam pilu
melamun embun menitis kasih
melepas sayup pandangan di tirai lamunan
tak bersahut bisik dalam ada dan tenggelam
pepohon rindu berbunganya cahaya
terbiar layu
dalam kontang pudar warna cinta
hanyut berarak angin
mendepang sayap sayap angan
dengan seberkas nafas bersisa
meluputkan kudrat akalku dalam mimpi indah

Biar Saja Aku Dan Derita

Selasa, 11 Ogos 2009

siapa tahu derita aku?
biar aku simpan buat selamanya
untuk apa simpati orang
kalau hayat tak lama
cuba aku terus di jalan rona ini
kalau benar
aku mahu terus melihat mentari tiap pagi ku
aku mahu terus pejamkan mata senja setiap ia berlabuh
hari ini, esok dan seterusnya
sampai masa tuhan memanggilku
beriring malaikat menjauhkan jasad
aku redha dan aku tahu aku takkan kembali
meninggalkan pahit manis
penjara bergelar dunia

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT