Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Keterpurukan Manusia (Aku, Kau & Semua)

Isnin, 9 November 2009

tiap manusia sekarang sedang terdampar dikeruhnya satu sisi dunia
ada yang mengeluh dengan basahnya peluh
tak kurang langsung terus bermandi dosa dosa
sampai saat cermin hati jadi pudar jadi kusam
menjamah wajah wajah suci,
menjamah segala baiknya isi rohani
ego menenggelamkan terus
tanpa kelihatan secebis pun warna kehidupan
padam..semuanya hilang mengalirkan semua kebahagiaan
di setiap sudut hati manusia terus ke empangan hina
berkumpul dan berkeladak tanpa dapat jernih setitik pun
yang satu hari nanti jadi badi waris waris kita
untuk terus kekal mengadaptasi rasa yang sama
lebih parah menggubal firasat baru
membangkitkan jangkitan
yang akhirnya memusnahkan harapan kepalsuan tentang
cantiknya isi dunia, bahagianya saat nikmat cinta dan selesa
dan semuanya

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT