Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Seharian Yang Aku Tak Faham

Rabu, 17 Ogos 2011

Pagi
waktu mentari baru mahu senyum
aku celikkan tidur yang masih kuat menganyam
bangkit mendongak melihat nyaman hari


Siang
menghadap terik yang benderang
ah, lesu masuk menjiwa pekat membahang
penat aku melayan sampai aku jadi songsang


Petang
otak makin melayang
derap langkah makin goyang
dan nyaris aku tertinggal bebayang


Malam
saat semua aku nampak kelam
kamar aku tatap berbalam-balam
dan aku tampalkan nota selamat tinggal untuk hari yang kejam

Cinta Mati

Isnin, 15 Ogos 2011

kata bonda 
"cinta bukan dari hati,
tapi dari mata yang melihat semua segi
dan memilih untuk mengekskavasi
barulah jadi urusan hati untuk merasa"


lalu aku mula eksplorasi
dengan mimik yang penuh ekspresi
mencuba segala eksperimentasi mencari rasa benci
biar aku rasa sakit untuk mencintai


tapi matanya tak ada satupun dengki
tak ada sikit pun hati memaki
di jiwa halusnya aku cuma temui kata sejati


dan nekad aku terus pergi
menemui bonda yang sedang menggembala di hujung dapur 
datang dengan muka penuh kelip sinar
aku katakan pada bonda
"aku dah jumpa cinta yang dicari,
dan aku mahu cintanya sampai mati"

Imaginasi Embun Pagi

di malam lewat hari 
waktu aku berawangan jauh melintas awan tinggi
aku jatuh oleh sayap duka
terbuka dari nota otak yang tak seberapa
jauh di hujung ranting kering yang rapuh
meski pohonnya kekal kukuh


menginspirasikan imaginasi
kaki tak kuat untuk berlari
dan aku pilih untuk terbang tinggi
dan aku pilih untuk sembunyi di gunung tinggi


hanya sebab wujud tapi
aku tersangkut di sini
sendiri menyepi

Jiwa Mati

dia belum cukup tua untuk aku terima pejamnya untuk selamanya
biar sekejap Tuhan pinjamkan dia
cukup untuk aku kenyang dengan air tangannya
biar aku cucunya cuma


apalagi untuk anak - anaknya
meluahkan kata sayang dari tangan suapannya
mengajukan bait jernih keringat
dari sekecilnya mula menapak hingga besar jadi ligat
biar tak ada satu pun suara yang kedengaran


dan raya kali ini
takkan sama walau sekali
biar datang tamu beratus berkampung
di teratak yang sunyinya tak berpenghujung
kosong tak berhati
jiwa mati


biar apapun yang dikata
sampai bila pun aku tetap terus percaya
dia tak pernah mati
cuma bersembunyi dalam hati setiapnya kami


*ada orang suka kembali untuk mengingati, tapi ada yang enggan walau sekali... sebab untuk mengingati ia buat tangis dalam hati*


Al-Fatihah buat Nenda yg slalu di hati - HJH ROBIAH BTE RASIT - kehilangan walau bkn di depan mata, tapi cukup untuk kami hilang separuh dari hati kami untuk bersama kau bawa pergi.........



Seronok Beronok - Ronok

Khamis, 11 Ogos 2011

dari aku sekecil-kecil anak
yang tahunya berteriak menangis mahu menyusu
sampai aku besar bagak
membentak berontak berlagak macam semua tahu


konon mendepang ilmu penuh di dada
tapi aku lupa..
lupa yang aku keciciran pusaka 
peri budaya, budi bahasa 
sampai hilang rupa


sampai aku hanyut tak tentu hala
maksimumnya otakku hilang harga
jiwa hilang agama
badan sampai datang bahana

Cinta Rasa Sempurna

Selasa, 9 Ogos 2011

kalau sudah ada rasa
cinta semua jadi sempurna
gagak bisa jadi enggang
yang jauh tak lagi dapat berenggang


kalau siang jadi malam
mata cerahku mula rasa kelam
waktu puteri jadi permaisuri
hatiku kosong kini selalu terisi


berpesta sekalian anak remaja zaman ini
heboh dengan cinta tak jadi mati
tapi langsung cinta mereka tak berseni
tapi kebodohan untuk terus melangkaui isi hati
buat cinta mereka rasa sempurna barangkali

Pilihanku

kalau diberi tanya apa aku yakin cara yang aku pilih
maka aku kata ya
ini yang aku mau, ini gemarku
biar jarang rasa itu berlangsung
 polisi yang aku cipta
harus tanggungnya atasku
sama setuju akur tak terpaksa


 tapi jemari menari-nari ligat dengan bermacam gaya
aku larik halus pada perca renyuk yang aku cantum
jadi lembar naskhah indah
yang aku simpan tak aku jual pada sesiapa

Kerajaan Kosong

Sabtu, 6 Ogos 2011

malam aku bermimpi
aku dan permaisuri
duduk berdua di langit singgahsana
melambai pandangan ke setiap luas kerajaan kami
yang kosong baru mahu terbina

Cinta Ogos

tuan tanah hatinya aku
ditukar milik dari dua.....Tuhan...Wali...
dan aku cintanya...cuma aku hakmilik sementara


sejuk, damai dan bila dia dipelukan
betalah raja


bila bicara, tiada kata keluar cuma rasa
bila sedih, ditumpang bahu untuk tangisnya
bila ketawa, habis keluar jiwa suka


dan bila perakuan ditandakan
dia cinta mati beta

Jangan Biar Hilang Tapi Biar Aku

kematian semakin dekat makin datang
satu dua dan seterusnya
Tuhan menjemput setiap yang aku sayangi
Ohh Tuhan...aku tahu ia bukan kekejaman
ia pinjaman

kalau....kalau Tuhan beri aku pilihan
yang mana yang lebih aku sayang.....
maka aku memilih semua yang dekat di hatiku

tapi Tuhan...aku tahu betapa perit rasa hilang
dan aku tak mahu merasa perit deritanya hilang

dan aku menyeru dengan segenap semestaMu
kalau takdirnya aku melihat kematian
sepanjang hayat
dengan segala kudrat aku mohon
Kau tukar takdirku biar datang mautku
haruslah aku dahulu

biar aku tak derita seumur hayat
hanya untuk merasa hilang

sebab aku belum berkepentingan
untuk orang yang aku sayang lebih dari pentingnya
mereka dariku
dan sebab aku tak punya apa untuk dimemorikan

Untuk Setiap Usai Isya'

Isnin, 1 Ogos 2011

untuk satu bulan aku tahan diri
untuk setiap petang aku tahan diri


tapi untuk saban malam....aku tahan berdiri
dan ruku' bersujud menghadap Ilahi....

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT