Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Jiwa Mati

Isnin, 15 Ogos 2011

dia belum cukup tua untuk aku terima pejamnya untuk selamanya
biar sekejap Tuhan pinjamkan dia
cukup untuk aku kenyang dengan air tangannya
biar aku cucunya cuma


apalagi untuk anak - anaknya
meluahkan kata sayang dari tangan suapannya
mengajukan bait jernih keringat
dari sekecilnya mula menapak hingga besar jadi ligat
biar tak ada satu pun suara yang kedengaran


dan raya kali ini
takkan sama walau sekali
biar datang tamu beratus berkampung
di teratak yang sunyinya tak berpenghujung
kosong tak berhati
jiwa mati


biar apapun yang dikata
sampai bila pun aku tetap terus percaya
dia tak pernah mati
cuma bersembunyi dalam hati setiapnya kami


*ada orang suka kembali untuk mengingati, tapi ada yang enggan walau sekali... sebab untuk mengingati ia buat tangis dalam hati*


Al-Fatihah buat Nenda yg slalu di hati - HJH ROBIAH BTE RASIT - kehilangan walau bkn di depan mata, tapi cukup untuk kami hilang separuh dari hati kami untuk bersama kau bawa pergi.........



0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT