Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Jadi Diri

Rabu, 25 Februari 2009

hey!!!
apa yang kau lakukan?
apa ini memang sifat mu?
mengikut sahaja kata orang?
cerminkan dirimu
itu bukan layakmu
lagakmu macam lalang

kau belum kenal rona hidup itu
kau belum cukup tambun ilmu
kajilah dirimu.....

jangan sekali kau hipokrit
jadi diri sendiri, kelak kau dihargai
usah malu pada hakikat,kelak kau tenggelam

buat apa kau buat-buat?
tak elokkah jadimu?
atau kau mahu perhatian?
banyak mata memandang?

lupakan omongmu
jadilah diri sendiri,tiada yang rugi
kalau kau terus begini....bila orang temui
sebenarnya dirimu hakiki
mereka lari.....

mahu kau begini?
atau kau kembali pada diri
usah hipokrit....jadi diri sendiri
tiada yang rugi.....

Hari Ini

hari ini hujan menabur laman,
tanpa hujan, kontang lamanku

hari ini juga, matahari kembali memancar
tanpa matahari, gelap siangku

hari ini datang bulan, sinar malam
tanpa bulan, malam jadi beku

hari ini ku bicara tentang alam
untuk apa mesti hidup, kalau semua tiada
untuk apa mesti gembira, jika untuk merana

tapi aku terus, rempuh dugaan-Nya
siapa lagi mahu bersyukur, kalau bukan aku
hamba-Nya

Takbur

Selasa, 24 Februari 2009

merempuh danau gersang
melambai dalam kelam
takdir menyebelahi...
likuan ku lalui, beri aku semangat baru
darjah kemenangan ku gapai
tapi aku sendiri
korban bagi perolehan
belum mahu takbur
cuma detik lintasan hati
bukan salah segala ku gapai
asal saja aku menang
biar apa terkorban, biar siapa bernisan
cuma...
apa erti jihad, diiring pesong niat
biar tiada menang, asal aku dalam benar
agar ku tak sendiri, agar ku tak berteman sepi

Aku Orang Seni

Isnin, 23 Februari 2009

aku orang seni
mengalir darahnya dalam diri..
berlalu ideanya dalam akal ini..
tercoret dalam warkah suci
tapi aku bukan novelis
yang bisa meriwayat cerita indah
kerna ia bukan jiwaku
tapi aku bukan kartunis
yang bisa melukis watak dalam komik
kerna tanganku kaku
tapi aku bukan dramatis
yang bisa melakonkan adegan dalam skrip
kerna tubuhku kekok
tapi aku bukan penyanyi
yang bisa berlagu indah
kena suaraku kelu
aku hanya pemuitis
berkarya dalam puisi yang puitis
itu aku yang hanya ku mampu

Orang Asing

Ahad, 22 Februari 2009

aku disini
bagai orang asing di laman sendiri
hadirku, patung tersergam di pintu
menanti datang tetamu
lagakku kaku bagai potret di kamar tamu
lontar kataku hanyut dek angin lalu
aku disini bagai tak dihargai
ku ucap bait fikir, sampah di buangan
ku singkap tanya, jawab kebisuan
laku ku tak di pandang
walau ku zahirkan
sama laku lagak penghuni lain
kasih tak ku rasa, sepi mencengkam jiwa
sayang tak berungkap, sunyi menangkap
lalu apa erti hadirku jika melukut
menanti ihsan usrah insan
bila lagi harus berakhir penantian jadi impian
aku bosan hidup orang asing
bukan lain, usrah sendiri

Apa Merdeka

laungan gegak gempita
merdeka..merdeka..merdeka..
katamu.. detik di nanti tiba
kau juga ikut bersorak
tapi aku hairan
apa launganmu itu? apa merdeka bagimu?
hentikan..hentikan semua ini
usah kau lantang bicara tentang merdeka
andai jiwa dibelenggu, kalau hati masih beku
jika otak tak mampu
sebelum sempurna agamamu, sebelum wujud sedarmu
gelak...tawalah sekuatnya
lenyapkan tangis tragis mangsa jepun
robohkan ratap korban portugis
ejekkan rasa takut pada komunis
hamburkan kata nistamu pada penentang british
tapi ingat...
kelak jangan sekali kau ikut rasa apa yang mereka rasa
usah kau berduka
ingat...
lagak angkuh mu tak kemana, jiwa bangsa jua yang ternoda
agama lesap ditelan angkara
apa lagi yang tinggal?
cuma kau...sebatang kara

Aku

aku
terdampar di lembah sepi, mencari erti diri
berarak pergi
, di buai angin ngeri
kala mengenal sumpah hidup mati
diriku hanyut di lautan api
sebelum sempat ku nikmati dingin hari ini
gagahku menongkah badai duniawi
tak pernah sunyi
dari gelodak nafsi fitrah insani
kekuatan bertakhta di sisi
diturut hati mati, belum pasti datang simpati
aku disini hanya berdiri, mengharap kasih Ilahi

Hari Ini Esok Dan Semalam

pinjamkan aku semalam
agarku berteman malam
bangkit lah siang
biar hari ku terang
agar segalanya dapatku pulihkan
menjelang pengalaman esok
agar dapat ku cari
baik buruk masa depan
hanya begini
ku temui pelangi abadi

Malam Ini Aku Berpuisi

malam ini aku berpuisi
sendiri...
untuk apa aku tak pasti
hanya mahu menyendiri
puas ku dengar puisi buat diriku
tapi bukan karangku
jiwa ku menggeliat
seakan tak puas walau ia dekat
lalu aku di sini....
berteman malam sunyi
dan bulan jadi sepi
menyoret puisi sendiri
untuk apa dan untuk siapa
aku tak pasti
walau ada dan tiada
apa yang ku cari
tapi...
malam ini aku berpuisi....
sendiri......

krueliszard69

Untuk Ayah

Sabtu, 21 Februari 2009

Ayah...
ku tahu kau aku berbeza
tapi darah kita sama..
cinta sayang masih ada...
kita senyum bersama..
untuk rasa yang berbeza

diam mu pendam rasa

bentakku peduli apa
tragis kisah lalu buat kita berbeza
renggang, makin bara dendam
untuk apa ku di depanmu
untuk apa kau ingatiku

acap kali ayah..

sudut gelapku kau singkap
tapi kau lupa masa lalu mu
mana kasih mana sayang
apa tak kau mengerti zahir ini
apa kau tahu jerit hati ini
ada ayah,
tapi kita makin jauh
jiwa, ikatan goyah

Dengarlah ayah...

aku mahu kau mengerti
bajingan ini masih anakmu
sudahlah egomu
kala mahu aku dipangkumu
tapi kau terus begitu
lalu bersorak syaitan-syaitan di tepi tangga
tepukan mereka mengiring
ringan langkahku berlalu
aku akan kembali
saat kau mahu aku dipangkumu
dan ku mahu pulang....


krueliszard69
21 feb 2009

Puisi Buat Diri

alam malam..
ada jiwa...ada rasa...
tapi kosong tak bermakna....
terik mentari..
hilang roh...hilang jiwa...
tetap hingar menanti senja...
salju ku dibalut malam..
terbuai dingin sepi..
jauh dari mentari..
pesona hati..
aku begini...
hanyut...
di laut mati....

krueliszard69
21 februari 2009

Syair Sepi Doa Insani

Jumaat, 20 Februari 2009

Andai aku lemas dalam cinta Mu
tenggelamkan aku di laut iman Mu
jika gelap malamku
limpahkan sinar ke jalan Mu
biar aku biar
penat melangkah badai dunia
jadi taruhan di Mahsyar
peluh aku merasa bahang dosa
andai takdirku unggun api Mu
dingin aku damai halus
manja menusuk nurani
kala redha untukku syurga abadi
roh jasadku, iman hatiku, agama akalku
buat aku tenang meniti pelangi
menghadap kasih Ilahi

by : krueliszard
17 feb 2009, 3.42 a.m.

Amarah Sang Gagak Taufan Sang Angin

Sang gagak hinggap di dahan tamar layu. Sayu hati melihat tanah gersang dulunya subur menghijau di bumi rahmat. Hingar dunia hari ini buat sang insan sibuk hal duniawi. Soal kepada angin, "mengapa kau tiupkan badai songsang lalu di tanah ini?". Tersentak angin, lalu ajukan balas "mudah kau berkata, ia bukan kehendak ku. fitrah ku hanya meniup sahaja. Bukan silap ku kalau ia datang dari lembah gelap di barat. Ini haluan ku, ringan ia ikuti rentak badai ku. Mengapa cebis soalan itu kau aju?". Gagak layu memandang, "Terus, kalau bukan kau, siapa lagi? Apa sampaikah laut kalau derita ini yang dibawanya? Mustahil darat kering ini berlimpahan masin laut?". Taufan angin mendengar betahan gagak lalu membentak, "Apa kau lupa?! Sumatera sejahtera yang dulu jadi persinggahan wali warisan Anbia' pernah derita angkara masin laut! Jangan sekali kau lupa korban di Laut Merah di jazirah itu? Saat Sodom tenggelam?Adakah angkaraku?" Kejung sang gagak lalu jawabnya"memang bukan semua angkaramu, tapi aku goyah dengan dunia hari ini. Cepat benar derita ini ke pelosok bumi ini"."aku mengerti maksud mu gagak, tapi jangan pantas kau letakkan beban padaku, ia angkara insan alpa, aku hanya bertiup, yang mengikut dia, bukan kehendakku. Ku kira kau juga lupa asal nenek moyangmu, keji mengajar dua saudara moyang manusia bertelagah,hingga mengorban nyawa suci berian Ilahi." Gagak kaku kelu. Matanya tertancap pada angin meliuk menghembus badai salju."Moyang ku sanggup menggadai nyawanya demi satu fitrah kematian manusia, usah kau sembunyi hakikat itu, menangis moyang ku saat perintahNya mengorbankan nyawa saudaranya semata ajaran kebumian insan. Lalu moyangku pasrah, melihat saudaranya tertanam kaku dalam tanah itu. Manusia sepatutnya berterima kasih padaku, Bodohnya mereka mencabut nyawa yang bukan kerjanya, tapi kosong saat kebuminya. Itu kau kata keji? Kalau kau di jasadku, hina itu sanggup kau hadapi"berlinang air mata sang gagak menahan pilu."maafkan aku,tidak sepatutnya kata itu ku luahkan padamu. Aku juga begitu, tebal rasa salahku pada iman insan taat. Mereka korban derita yang ku bawa, tapi apakan daya, aku hanya mampu berhembus." Gagak mendongak dengan amarah, "aku tahu. hanya satu jalan untuk kita tamatkan derita ini" angin terkedu tidak memahami. Lalu gagak bersuara" kau tiupkan saja badai taufan biar hapus segala derita ini dan jasadnya, ia pekerjaanku,biar aku memamah bangkainya biar hapus semua". Angin tersenyum lebar lalu tiupan taufan bercempera di sekelililng. Tamat taufan, lingkaran gagak bergerombolan dilihat menjamah hidangan yang dinantikan. Lalu hapus lagenda derita tanah gersang itu menanti lebaran baru sang tamadun.....

Lagu Untukmu

Selasa, 10 Februari 2009

Ini adalah lagu pertama yang gua ngan dua orang member buat dua hari sebelum Final Exam kat KTIAM. Agak jiwang sikit. Masa tu member gua tanya "ko ada lirik x? aku nak wat lagu la" gua kata collection sajak yang gua buat banyak, pilih je mana yang berkenan. Actually, sajak yg gua buat ni (sebelum jadi lagu) gua buat untuk seseorang yang special sgt pada mata hati jiwa gua (cheeiih). Sape dia tu pndai2 la cari sendiri. Malas nak crite. Tp tak tau la kot dia tau sajak ni ke x sebab gua pun tak pernah bagi sajak ni kat dia pun. Nak kate gua jiwang? bohong la klu korang kate korang x jiwang gak. Dah ada awek dah ada boyfren, tu bukan jiwang? Gua xda awek.so sape yg jiwang?pendek crite, try punye try, lirik kat bawah ni gak yang betul2 kena ngan lagu tu. mungkin tak berapa sedap, tapi ok la. Kalau nak dengar lagu ni leh mintak kat gua. Anytime. So enjoy this song. Lagu oleh Alang, lirik oleh Gua, krueliszard69. Tajuk dia Hilang..

HILANG

di saat kau bisik pada ku
hanya ku kau miliki
mungkin tiada aku dengar lagi
saat itu

jiwa ku tidak lagi
bersemadi di jasadku
hanya kaku kelu membisu
kala kau menangis
ku ada di sisimu

seperti mentari menyinar
laman hijau bumi
seperti bulan suram
tika hadir malam

sedetik kau berduka
ku temani dengan deraian hujan
hanya satu ku mahu kau tahu
aku ada untuk mu

Lagu : Alang
Lirik : Krueliszard69

Persoalan Jihad

Ahad, 8 Februari 2009

kala menungku kadangku fikir
apa nasib agamaku
di celah sengsara jazirah anbia
mengapa semua diam kaku?
sedang darah berderu
menyimbah tanah
segala mata menatap pilu
mana jihad agung?
mana takbir laungan azimat?
aku keliru
mengapa semua tunduk membisu?
apa memang semua lahir dengan kecacatan?
tak dapat bergerak walau seinci?
atau jadi gila
sampai tak punya akal simpati?
kerna sogokan duniawi
begitu?!!
bodoh..memang bodoh diri diperlaku begitu
apa rasa andai kita yang merana?
tak kasihankah
anak kecil meratap induknya?
belum kejamkah
taburan,timbunan mayat melata?
atau....
relakah sang isteri
hilang khalifahnya?
bagaimana jika ini jadi di tanah ini?!
mahukah kita seperti ini?
bahana di negeri sendiri?
lalu..apa lamunmu?
ayuh!!!
jihad menanti
di tangga-tangga syurga...

by- krueliszard69
23 jan 2009

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT