Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Warna Kau, Aku..

Khamis, 28 Januari 2010

bila kau bilang putih, aku kata hitam
kau membentak..

aku jadi biru, meredakan merahmu
kau senyum..aku pun senyum..

kau pinta pelangi.. tapi hijau yang aku gemari
tak sesak kepalaku..

bila tersasul bicara kuning,
oppss~
muka mu berubah merah jambu..
maaf....

tapi tak mengapa sayang..
apa pun warna kau mahu
aku tetap sayang kamu~~

Kalam Saja Aku Tinggalkan

aku mahu bebas

terbang dengan kalam kalam ku
menari dengan segala bahasa

aku bawa semua kalam mengait bahasa langit
mencerap cahaya khatulistiwa

biar aku tambah selera
biar aku gelojoh
memomokkan kalam
dalam mimpi

biar nanti mereka ingat
biar nanti mereka rasa

bila aku tiada

tinggal saja kalam-kalam ku
buat perhitungan merindu mereka


*
mereka mungkin lupa saat aku ada..tapi tunggu saja, bila hanya kalamku mengganti diri..

Indah

di balik pelangi aku berlari
terdongak ke langit mata ku tertancap
indah cahaya menyerak sekitar

terlihat kawanan burung
berterbangan bagai layang-layang dikibar

bebas...menongkah awan
cantik..

kulihat kembali pelangi
berbaris tujuh cahaya berbeda
sungguh benar kuasaNya

aku terpana..

bila lagi dapat kulihat semua ini
entahkan esok lusa

mahukah mentari muncul lagi?

Benar..Ia Pernah Ada

Isnin, 11 Januari 2010

patut saja ada yang tak kena
aku cuba cari dibalik memori ku
ternyata tiada apa yang aku ketemu
mungkin juga lupa
atau saja ia khayalan

tapi hati aku meronta
membenarkan saja mata ligat melirik ke merata
memerah keringat benak memikirkan entah apa
seolah ada kepentingan tentang sesuatu
tapi benar aku lupa
atau memang ia sebenarnya tiada

hingga satu masa
masa aku tak mengendahkannya
dan hilang ceritanya
di depan mata...
muncul sesuatu yang tak kujangka

ya..
benar seperti aku pernah melihatnya
lalu otakku menafsir apakah ia

dan..
saatnya aku mula tersenyum
benar ia pernah ku miliki
benar ia yang kucari
lalu ligat hati bicara
kali ini takkan ku lepas buat selamanya
akan aku simpan sekedap-kedapnya

Apa Masih Lagi

Sabtu, 9 Januari 2010

sekejap ada..hilang
sekejap tiada..
datang hairan, pelik, takjub

mana bayang tika hilang
mana layang tika datang
susah nak meneka

hati bicara bukan sebarang ayat dibaca
ia tak datang terus, tak pula sekali

teruja mendengar
terkejut melihat
apalagi kalau berlaku pada diri
hebat bahananya tertimpa
bukan calang nak lupa

Lembah Diamku

Khamis, 7 Januari 2010

rimba jadi saksi
nadi belum terhenti
cebis hati sarat tersisa menapak perangi
garis pemisah
lembah diamku dan tebingan puaka
di kelilingan
balik belukar aku sembunyi
menanti derap tapak penggodam maruah
dengan lembing dan panahku acu
menaji leher nyawa
ku tusuk hati berbau bangkai dan ku buang
agar virusnya tak berjangkit ke lembah diamku
harus aku tanggung dibahu
biar terang duniaku
biar damai hatiku lihat ia diam dan pelihara
tak berpuaka

Kosong

Jumaat, 1 Januari 2010

malam ini bulan penuh..
bintang terang...riak gembira di dada langit
meraikan indah malam
bercempera semua

tapi jalan di kota ni sunyi..macam tiada orang
sekejap tersilau suluhan neon
kereta lalu lalang
kalau pun ada..
lampu lampu jalanan malap
berbeda cuaca langit dan bumi

saat ini..semua orang senyap di kamar
lelah seharian dilepaskan ke mimpi
udara bercerita indah..
nyaman tenteram terasa

menjelang dinihari
saat bulan mengejutkan fajar
mentari menanti
malam berganti
bulan bintang pergi
dan semua akan kembali
seperti hari hari

Simpang Jalan Dunia

akan sampai ketika..
kadang kadang terasa dunia ini berbagi
dua simpang yang berbeza..
harus kita memilih satu itu pasti mesti

melihat jalan yang teratur
tanpa compang camping
terus menongkah langkah
mara kerna enteng melihat
sampai penamat itu saja mahu
tanpa sedar ribut kalut di penghujung
tak seindah mimpi jalanan

jalan buruk
dengan likuan semak samuk
begitu sahaja ditolak
dan sebenarnya
tak sedar nyamannya di penamat
betapa syurganya ia

kita paling lupa
kalau itu yang dicari
bukan mudah untuk mudah
bukan sukar untuk sukar
kita yang berhak
penentu ditangan kita

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT