Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Lembah Diamku

Khamis, 7 Januari 2010

rimba jadi saksi
nadi belum terhenti
cebis hati sarat tersisa menapak perangi
garis pemisah
lembah diamku dan tebingan puaka
di kelilingan
balik belukar aku sembunyi
menanti derap tapak penggodam maruah
dengan lembing dan panahku acu
menaji leher nyawa
ku tusuk hati berbau bangkai dan ku buang
agar virusnya tak berjangkit ke lembah diamku
harus aku tanggung dibahu
biar terang duniaku
biar damai hatiku lihat ia diam dan pelihara
tak berpuaka

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT