Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Maruah & Kuasa

Selasa, 31 Mac 2009

aku tak hirau tanpa kuasa...
asal tak tergadai maruah..apalah makna kuasa
jika sekadar menggadai nama....
kalau kuasa buat aku leka dengan nama
punya kuasa bukan erti kau boleh sesuka..
punya kuasa ertinya suara untuk mereka
tampuk itu amanah..maruah
aku rela tanpa kuasa
dari menggadai maruah untuk takhta..
tak tahu kerja......mengharap nama...
aku kejar maruah...

sungguh!!!!

Anak Kecil Itu

Ahad, 29 Mac 2009

anak kecil itu,santai di gigi ombak
duduk berhempas deru ombak
wajahnya kosong canggung..berteman bonda..
tahu apa dia..silap kita masa lalu
terbeban biar di pundaknya kelak?
anak kecil itu..bermandi terik mentari
disimbah laut...tanpa rasa
meski tak kenal pahit manis dunia..
kenyit mata menahan pedih..
cucuran titis ombak hinggap di pandangan
kelak...anak kecil itu
hidupnya duka menghambur suka..
jangan selamanya dibiar di gigi pantai
naikkan ke darat
kita ajar tentang kurang ajar
agar tak bingung nanti

Rejimen

Jumaat, 27 Mac 2009

Hari ini...genap beberapa hari berakhir tadbiran lama rejimen..nanti..berlangsung rekrut rejim baru...penantian ini bakal merubah situasi....cerminan wajah gembira bakal terpancar..tak kurang cebik mimik muka sang tewas..menandakan bukan majoriti akan dikira..bagi gerombolan pro..sudah tentu mengharap jeneral mereka mempamer prestasi yang menjangkaui pemikiran mereka yang penat dengan keletah bangsawan atasan menyimbah struktur birokrasi korup..golongan ini mengharap seliaan rejimen di bawah jeneral baru menyanggah persepsi bangsawan atasan terhadap kelonglaian upaya rejimen wakil pada golongan ini. Tanggungjawab yang harus menjadi titik tolak pada kepercayaan yang diberi, bakal diharungi jeneral baru..
Andai reformasi dan evolusi pihak yang berani mempertaruhkan suara mereka jadi kepala pada perang kali ini menang...sujud syukur buat golongan pro menanti..terkadang pihak yang mencebik akan cuba, secara tradisinya, menghasut dan membawa suara-suara hina mengeji rejim baru kelolaan pihak yang menang..itu sudah menjadi kewajipan bagi mereka..bagi mereka yang menganggap kuasa segala-galanya, kekalahan pada mereka suatu bencana, dan akan cuba mengorak korek kelemahan bakal rejimen baru..satu kemestian pada mereka..
Pada mereka..melawan bererti kau tidak patuh pada bangsawan..mereka ini kebiasaan, melampirkan ampu dan bodek yang acap kali jadi sandaran buat mereka kekal berkuasa.menjadi lembu ditarik hidung,tak mengapa bagi mereka,asal kekal pada kuasa..mereka lupa pada janji lama..mereka abaikan pengikut dan orang yang mengharapkan suara mereka sebagai wakil menyatakan kedaifan mereka..apa erti itu semua?sudah tentu golongan ampu bodek ini tak mengerti..mereka biarkan..walau pengaruh mereka kuat,tapi dek kesenangan,peduli apa?bila ditanya, nah ini jawapannya..

-kami tak dapat berbuat apa2..arahan dari pihak bangsawan membuat kami buntu..kami hanya mampu mengikut arahan sahaja..harap anda memahami..kita tiada hak menentukan segala..kami tak boleh bersuara..kami dilantik untuk bertindak mengikut arahan mereka..

Lah!!!!apa itu yang kamu mahu dengar? Mengapa tidak dapat bersuara? Hak kamu dilantik untuk bersuara...dan jangan dilupa...bukan hak bangsawan menguruskan lantikan..kami,kami menaruh keringat dan kepercayaan pada kamu menyuarakan hak kami..bukan mereka..kami memilih atas kredit kepetahan kamu bersuara..bukan mengikut kata!..dah nama pun kamu itu berpesatuankan perwakilan..jadi kamu itu wakil..bukannya kamu golongan pelaksana..yang mendengar kata membabi buta!!!...
Terus....pertelingkahan ini akan berlalu, dan yang lebih malu...cetusan telingkah ini jadi bahan tawa golongan bangsawan atasan sahaja...
Jadi...hentikan cakap2 ini..teruslah bersatu dan ingat...ampu dan bodekmu pada bangsawan tak kemana..jangan sekadar mampu mengiyakan sahaja..dan jangan sekali kau megah dan sombong berkata kau layak bagi mengisi status jeneral baru..dan mengepalai rejimen baharu..kita ini dipilih dan kita yang terpilih..buang saja ampu mu ..pijakkan bodekmu...bukan x mampu..tapi kau sendiri tahu..

Penat

Ahad, 22 Mac 2009

aku penat....terlalu penat...
menjadi bukan yang pertama...
segenap alam ku bermukim..semata menjadi saing
pada yang pertama...
apa ku buat...semua tak kena..jadi tembok pemisah
langkah ku ke tampuk itu..
kelamaan...ia jadi rutin.....
kalah padaku erti biasa...lali pada istilahnya
tapi belum mahu kalah..pantang aku mengalah
bertaut pada azimat seteru tak terkalah....hanya akal ku
kini di sini....aku singgah...tembok kekar pecah..langkah megah
kalah padaku...kosa tak terlengkap
aku terlalu penat untuk terima
kerna kini aku yang pertama............

Monolog

Jumaat, 20 Mac 2009

kaku...aku bisu
pejam.....aku diam
bising...ada pula yang melenting
rimas...buat aku makin panas......
terus...dikatanya aku lurus....
lalu?
aku buat tak tahu..............

Sinar Dalam Samar

Khamis, 19 Mac 2009

melangkah perjalanan ini..
menggeletarkan kakiku....
goyah akal ku mencari arah...menghalai ke mana
makin aku kuat...makin aku lebur....oleh peluh membasah..
makin aku cekal..terus aku lemas..bawah terik membakar..
alunan lagu syahdu...memanggilku pada tempat ku mengadu..
tangisku..derai sebak tak tertahan
bertahun ku meratib..mencari erti...
malam ditembusi kilatan berapi..
bulan hilang seri..di langit berduri..apa nasibku nanti?
mengharap simpati..
siang ku terdampar di gurun tercalar..
berbaris penagih nyawa..menanti..apa nasibku..
hanya ku serah pada-Nya..ku mengharap..
ada sinar..pasti ada....

K.A.W.A.N.

Rabu, 18 Mac 2009

kata pujangga, berkawan biar seribu, bermusuh biar satu
dalam kawan juga ada musuh
kawan..
sebenar-benar kawan...mereka yang ada sentiasa
susah rasa sama, kala senang bahagi rata
mencari mulia hatinya...payah..... sekadar bersuka-suka...di lorong-lorong,
jalanan...bersidaian sana sini.. tapi yang benar-benar...carilah..teroka....
sekitar maya pun..kalau bukan takdirnya... semua bukan milik kita...takkan selamanya
keberadaannya kekal bersama..

erti sahabat.....bukan murah....sekali pun tiada tanda harganya.....
penghargaan berian mereka..balas dengan kepercayaan..
keredhaan milik kita...abadi...

Mawar

Rabu, 11 Mac 2009

mawar...
jangan kau biar kumbang mengambilmu..
biar ia kekal kuntum...
agar ku dapat harumnya...
biarku petik tangkainya...
sembahkan pada cintaku
biar kau kekal...milikku....
agar kau mekar....
di laman...ini...

Bosan

hidup...aku sendiri..
tanpa teman.....
tanpa kawan...
aku....bosan....

Menempuh Maulidur Rasul 1430 hijriyyah

Isnin, 9 Mac 2009

beribu tahun menanti...
kita masih begini....terusan ditindas,
makan cerca dan aniaya dari mereka
yang dendamnya tiada padam....yang iri dengki...apa yang berlaku
kita takut dengan bayang bayang sendiri...
kita makin jauh dengan pegangan kita..
apakah tiada malu mu pada junjungan kita?
sudah kita ditinggalkan dengan kitab dan ajaranNya
tapi masih jua begini...
sudahlah takut dengan kuasa lawan, derita saudara hanya kita pandang
apa kau tidak malu pada agama mu?
pegangan paling sempurna diturunkan, dari tempat paling mulia di atas sana
1400 tahun setelah ayat pertama....kita hanyut dalam arus masa
malu aku untuk menatap baginda....kelak di perhitungan
takut aku menghadap Nya di sana...kalau terus begini...

Puaka Bangsa (buat mereka yang BUTA dan TULI)

Sabtu, 7 Mac 2009

hanya kerna cinta bahasa
pejuang kau tuduh pengkhianat
kau robohkan bahasa dengan kuasa
apa salah dan dosa
mereka pertahankan hak, kau ketepikan semua pihak
suara kau bisukan, perasaan kau matikan
kau jadi buta, kau juga tuli
mana sayang mu pada bangsa
belum kira pada bahasa
memang kau puaka bangsa
apa erti maju jaya, tapi adat dan junjungan kau persia
kau sembunyi hakikat,kau taburi temberang
belum layak kau tadbir bangsa
kalau kau lupa tamadun kita
bahasa kau hina, bangsa kau pijak
hanya mahu kuasa, mahu jadi puaka

Rebah

Selasa, 3 Mac 2009

Tidak ada siapa mengingati tarikh lahir Mahatma Gandhi
atau Mother Theresa...
Tapi buat facist...
Terus meraikan harijadi Hitler sampai hari ini...
Sebanyak mana telahku beri..Sebagai penebus...
Segala dosaku padamu....Sebanyak itu juga
lah.......
Aku tidak mengharapkan ranting-ranting zaitun darimu

Selagi bunganya di situ.....
Biarkan ia layu sendiri ditangkainya...
Dunia sudah tidak perlukan aku di sini
untuk apa kau datang mencari?
Aku sudah cukup bahagia untuk rebah di pintu neraka
Jangan pula kau berbuat sesuatu
yang buat ku menderita.....Di pintu syurga

Kalau mahu menangis jangan bercakap
dan....Kalau mahu bercakap jangan menangis
Sejarah dunia merakamkan hayatku setakat ini....
tapi hati ini memberontak........
Seperti mahu hidup sepuluh ribu tahun lagi
kerana sinar menanti....
Walaupun aku ini bakal menghadap Ilahi

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT