Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Menempuh Maulidur Rasul 1430 hijriyyah

Isnin, 9 Mac 2009

beribu tahun menanti...
kita masih begini....terusan ditindas,
makan cerca dan aniaya dari mereka
yang dendamnya tiada padam....yang iri dengki...apa yang berlaku
kita takut dengan bayang bayang sendiri...
kita makin jauh dengan pegangan kita..
apakah tiada malu mu pada junjungan kita?
sudah kita ditinggalkan dengan kitab dan ajaranNya
tapi masih jua begini...
sudahlah takut dengan kuasa lawan, derita saudara hanya kita pandang
apa kau tidak malu pada agama mu?
pegangan paling sempurna diturunkan, dari tempat paling mulia di atas sana
1400 tahun setelah ayat pertama....kita hanyut dalam arus masa
malu aku untuk menatap baginda....kelak di perhitungan
takut aku menghadap Nya di sana...kalau terus begini...

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT