Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Aku Dan Cinta

Jumaat, 24 Julai 2009

jika meninggalkan cinta..itu bukan kesalahan..
aku yakin kesempurnaan itu bukan milik cinta..
aku yang rapuh akan perasaan yang tersebut itu murni..
aku tak pernah mengagungkannya..
aku tak pernah mengutuk cinta..
namun aku tak pernah pula menyanjung cinta..
cinta untuk dirasa..
bukan untuk dipersalahkan..
cinta untuk dimiliki..
bukan untuk diperjual belikan..
aku tak pernah membenci cinta..
namun sampai saat ini cintalah yang membenci ku..
saat ini..
esok..
lusa..
sampai saat nanti..

Bukan Diriku

Sabtu, 18 Julai 2009

bukan aku tak mahu tapi inilah diriku
aku tak biasa meminta juga tak perlu sumbangsihmu
bukan niat ku menolak tapi ini naluriku
andai ada yang perlu ku hulur saja apa yang termampu
tiada rasa mengharap sesuatu
selagi terdaya aku membantu
aku takut dengan balasan berian mu
gundah jika kelak aku pula terbiasa meminta
tak mahu malu menjerat batinku
segan menyelimuti silu mengafani kalbu
hanya mahu kau tahu ini sifatku
kalau nanti kau marah padaku....

Jalan Nostalgik

Ahad, 5 Julai 2009

nostalgia jalan yang lama ku tinggal
lama ku kenang kembali
arah tak bertanda kusam berdebu
aku memesong sebalik jalan hakiki
berpandu serakah
kata kalbi bertakhta meresap cinta duniawi
dan terpisah aku dari manis perhentian serambi
malai langkahku hanyut dalam gelora hati
maka aku dewasa dengan kerapuhan
memilir dalam dosa tak henti
benar bukan itu yang aku tuju
tapi itu yang hinggap padaku
bersarang terus tak goyah tak lekang
sukar terpisah kesannya membakar mencabar
teguh hati
dalam pembaringan
aku menghitung bintang di langit
menanti mentari datang lagi
menerangi kembali jalan azali

Tak Tahu Apa

Jumaat, 3 Julai 2009

tiada nada mahu aku lagukan
tiada skrip nak ku lakonkan
aku tahu aku ini tak punya apa
sedang aku kemaruk dalam segala
melontar bait kata sumbang berirama
tari dalam gerak kaku tak berjiwa
mumur hati aku berlagak mati
dalam warkah ku coret semua
tentang aku tentang segala

Cintanya Ku Ratibkan Pada Tuhanku

Tuhan....aku menemukan cintaku
selalu dekat padaku, terus wajahnya dalam mimpiku
aku tahu dia tahu..tapi
mahunya cinta ini berdiri atas cinta Mu
aku mengerti...faham..cintaku pada Mu
serapuh akar kecil menopang pohonan gedang
tak terlawan cintaku dengan cintanya pada Mu
hamba yang kerdil ini..cuma berharap pada cintanya
aku tahu nanti....dia kan mengerti dan
terbuka hijabnya pada hati ini
dan aku tahu.......cinta yang jenuh ku peram ini
setelah ku kecap agungnya......manisnya amat terasa
aku juga mahu dia tahu
kalau cinta itu yang aku ratibkan saban doa ku
bawa aku pada cinta Mu

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT