Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Cakap Banyak Tak Guna....

Selasa, 20 Julai 2010

masa bercakap dah tiba...

kau cakaplah dulu
eh..apa aku pulak? kau lah cakap dulu
ish....mana boleh aku cakap dulu,
kau kan selalu bercakap aku mana biasa bercakap
nak cakap apa?
cakap saja apa-apa..
mana lah aku tahu nak cakap apa...
cakap selalu bercakap, kenapa tak cakap?
aku malas nak bercakap..

pulak? sudahnya siapa yang nak bercakap?

diam.....

Pohon Takdir Di Laman Waktu

Sabtu, 10 Julai 2010

pohon takdir di laman itu
kekeringan baja waktu

dedaun nyawa pun mula berguguran
kadang lebat dek goncangan tanah yang menggigil
kadang terbuang dihembus angin membadai

apalah daya tangan kecil ini
menolak sangkakala sebesar luar akal...

Bidadari Separa Manusia Tanpa Sayap

untuk kali pertama memandang
aku tahu itu orangnya
yang setiap waktu itulah yang aku tunggu
melepaskan badi dalam hati

dan waktu mata terpempan wajahnya
terasa benar angin syurga menyapa
dingin..salju....

dan saat terbit bisik bicara
aku khayal dek candu - candu gemersik dari bibir
bukan indah rupa
mahupun darjat berharta
tapi dia punya istimewa

dan untukku
dia...bidadari separa manusia tanpa sayap

Tanya

pernah soalan ku aju
apa benar belum berpunya?
ada jawabnya
dia milik orang tuanya...hamba pada Yang Esa

sinis tapi pasti

tiadakah yang istimewa?
balasnya keluarga,Rasulnya,Agamanya...
otak pegun..kaget...terhijab hatinya untuk ditanya

benar hati bertangkai pada dirinya
kadang laku ku termampu
jelek pula
bimbang difikir mahu mengharap balasan

terus...bagaimana mahu ditunjukkan
ikhlas hati merapat pada hadirnya
tulus cinta terhulur pada tangannya
sayangnya aku pada dirinya..

Puisi Tentang Kebenaran

siapa saja menyangka kalau hanya kata-kata bisa mengubah dunia
Chairil Anwar, Usman Awang, Hamka, Jalaludin Rumi dan Khalil Gibran
atau saja di bumi kita A. Samad Said

pujangga ini merobek segenap hati-hati beku
hingga mencair bagai limpahan sungai
frasa rasionalisasi dalam setiap bait-bait karangan
jadi nadi pemikiran keutuhan bangsa
tiada lagi delegasi pemikir
yang mampu menyingkir kata-kata mereka

atau benar saja
kita ini hanya kerbau yang hidungnya tercekik rantai
yang hanya tertakluk dengan ayat-ayat pemerian
yang menjadi doa-doa yang mustajab untuk hidup
tak pernah sekali mampu menyelak tabir di sebalik segala
semboyan sosialis politikus dan demokrasi halusinasi

tapi kita harus mengerti..
apa yang lebih puitis selain bicara tentang kebenaran?

Yang Dimulakan Dan Bakal Dihabiskan

Isnin, 5 Julai 2010

hidupku mula terkesan
saat terusai ijab kabul kedua orang tua ku..
aku belajar memijak tanah saat kaki masih goyah
dan aku belajar segalanya

dan dari orang tua ku
ku peroleh segalanya perlahan-lahan
kira-kira, agama, sejarah, keluarga dan cinta
segala perhitungan ilmu di dunia

dan aku terdetik menulis
kala aku rasa ada sesuatu dalam otakku
merempuh antara mereka di pintu jari penaku

sedari itu
aku terusan menulis dan menulis
sampai tiba waktu itu
hari otakku mati.. dan jariku kehabisan dakwat penanya..

Aku Yang Mahu Ia Kembali

suatu malam pekat
saat semuanya mengimbau mimpi
aku sendiri meleraikan segala kekusutan
nyahkan segala ikatan

dan aku usaikan segala perhubungan
untuk aku jauhkan dari diri

bukan bermakna aku lari
tapi aku mahu sendiri
layaknya seperti yang lain punya privasi
tanpa kata, tiada bahasa aku senyap
bersembunyi yang pada zahirnya bukan terjadi

cuma aku kepingin rasa sunyi,sepi
yang dulu menghambat diri
tapi kini aku mahu ia kembali

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT