Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Sinar Dalam Samar

Khamis, 19 Mac 2009

melangkah perjalanan ini..
menggeletarkan kakiku....
goyah akal ku mencari arah...menghalai ke mana
makin aku kuat...makin aku lebur....oleh peluh membasah..
makin aku cekal..terus aku lemas..bawah terik membakar..
alunan lagu syahdu...memanggilku pada tempat ku mengadu..
tangisku..derai sebak tak tertahan
bertahun ku meratib..mencari erti...
malam ditembusi kilatan berapi..
bulan hilang seri..di langit berduri..apa nasibku nanti?
mengharap simpati..
siang ku terdampar di gurun tercalar..
berbaris penagih nyawa..menanti..apa nasibku..
hanya ku serah pada-Nya..ku mengharap..
ada sinar..pasti ada....

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT