Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Warna Kau, Aku..

Khamis, 28 Januari 2010

bila kau bilang putih, aku kata hitam
kau membentak..

aku jadi biru, meredakan merahmu
kau senyum..aku pun senyum..

kau pinta pelangi.. tapi hijau yang aku gemari
tak sesak kepalaku..

bila tersasul bicara kuning,
oppss~
muka mu berubah merah jambu..
maaf....

tapi tak mengapa sayang..
apa pun warna kau mahu
aku tetap sayang kamu~~

2 Caci Maki:

faziz ar berkata...

salam..menjejak puisimu
salam kenal dan bersulam puisi..
sungguh menarik ideamu ini
puitis dan imeginatif

Tari Puisi berkata...

trima kasih..skadar berbahasa biasa...bicara hati mengait segala kalam yg berterbangan utk dijadikan bait2...

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT