Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Apa Merdeka

Ahad, 22 Februari 2009

laungan gegak gempita
merdeka..merdeka..merdeka..
katamu.. detik di nanti tiba
kau juga ikut bersorak
tapi aku hairan
apa launganmu itu? apa merdeka bagimu?
hentikan..hentikan semua ini
usah kau lantang bicara tentang merdeka
andai jiwa dibelenggu, kalau hati masih beku
jika otak tak mampu
sebelum sempurna agamamu, sebelum wujud sedarmu
gelak...tawalah sekuatnya
lenyapkan tangis tragis mangsa jepun
robohkan ratap korban portugis
ejekkan rasa takut pada komunis
hamburkan kata nistamu pada penentang british
tapi ingat...
kelak jangan sekali kau ikut rasa apa yang mereka rasa
usah kau berduka
ingat...
lagak angkuh mu tak kemana, jiwa bangsa jua yang ternoda
agama lesap ditelan angkara
apa lagi yang tinggal?
cuma kau...sebatang kara

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT