Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Gila

Jumaat, 3 April 2009

kelewatan ini aku bagai duduk di penjara seperti orang gila
memikirkan segala gulana yang memberkas dalam jiwa
sakit hati seolah menanti mati yang tak pasti
menghadapi karenah membuta tuli orang di kelilingku
hingar..menenggelamkan hilai camar yang berlegar
pening aku pening.....
selesaikah sengketa ini kalau aku terus berdiam diri
tapi perlukah aku dalam kaget menyulami hati-hati mereka
apa guna aku menabur kata-kata kosong
yang tak pernah masuk dalam jiwa
mereka yang terus mendiam batu....seperti keladi
dilimpahi terusan air yang tak henti?
apa yang aku perlu lakukan...dalam kesamaran ini...
terus menagih tragedi tak pasti
hanyut terus tanpa banjir penyatuan berterusan dalam jiwa?
gila...aku terus gila..jadi gila.....aku gila......

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT