Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Cahaya

Selasa, 16 Jun 2009

selaut darah duka berlimpahan durja
mengalir dalam sumur perit
tanah subur kini kontang ditumbuhi gelimpangan jasad kosong
hijau pohon berganti hitam dan bernanah
kerangka jihad makin rapuh di mumur lahad tujuh tiga

tapi azam sebahang matahari tak pernah padam
juang tanpa atau dengan senjata satu kemestian
biar terlantai dipijak yahudi biar terlantar dibantai nasrani
melihat gencatan bohong hati jadi bingit

menjerit rasa marah tak keruan menggeletar jiwa
sakit..menahan amarah tak sudah sudah
bengkak mataku melihat perkosaan perang
perlahan kaki menginjak medan hingar itu

berdesir peluru berlalu
senyap...aku jadi kaku...panas tangan kumenahan kemerahan darah
pandangan mula kelam...kelamaan gelap
seketika..kegelapan itu lenyap
ditusuk terang suluhan putih..sangat putih
entah dari mana datangnya
terasa nyaman..panas tidak sejuk pun tidak
terus..suluhan putih itu semakin terang dan terang
sampai satu saat cahaya itu memedihkan mata
hingga membutakan aku

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT