Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Tujuh Tiga

Isnin, 23 Mei 2011

waktu malaikat mengiringi rohnya ke langit
tak tahan menahan perasaan
bersesak akal

jalan pulang bertanah lumpur
dengan tar jalan sopak dan berkudis
jarum masa kehabisan tenaga meneraju waktu

tak mahu melepaskannya, tak daya melawan takdirNya
tersentuh hati nurani
jasad kosong,lena panjang tak berjaga
dari jendela
terpandang wajah kelmarin

senyap, bisu langsung tak terbuak
dari kotak suara tanpa apa
dalam usia semakin dimamah
kederat dikerah bertahan seberapa perlu

dan jasad semakin hilang..lesap 
dikambusan tanah pamah berliang

0 Caci Maki:

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT