Warkah Usang

Puisi bagiku sebuah kerajaan yang luasnya tiada batas...
Aku menulis untuk menuangkan isi dalam fikirku yang selalu memberontak ingin dikeluarkan.
Aku menulis bukan bererti aku ini ahli bahasa.
Aku menulis bukan bererti aku ini adalah orang pintar.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar mewah.
Aku menulis bukan bererti aku mengejar nama.
Tetapi aku ini adalah tanah liat yang diberi nyawa oleh Tuhanku.

Kerna aku bukan golongan yang petah percakapannya cuma berpuisi sahaja.

Pandang Langit

Sabtu, 16 Julai 2011

aku kepingin semula sama teman-teman
waktu senggang yang kita punya semuanya
di siangnya kita langkah berbatu jauhnya
di malamnya di ruang depan kita berlingkar sama
gelak tawa gurau senda jadi rutin

silap kau silaplah aku
betul kau betullah aku
susah senang kau aku 

kita hadap sama
semua benda
sampai masa datang muak kita tinggalkan begitu saja
melalut mengarut kadang mencarut bersahaja

bikin semak bikin haruk
baik saja dari duduk terperuk

serius......
aku tak mahu ia berlalu
kata orang waktu itu penentu
aku jadi bisu tapi aku rindu teman-temanku

2 Caci Maki:

ghost writer berkata...

teman-temanmu adalah kekasihmu...

Karl Kazat berkata...

ya...sampai mati azali xkan pernah mnipu....

Catat Ulasan

Kata-Dasar-Hati-Kazat

- Aku percaya setiap dari kita punya takdir sendiri.Kuasa bukan di tangan manusia, kerana dunia ini adalah penjara kecil terindah ciptaan Ilahi -

Hak Gua - Bukan Utk Diciplak


Kalau mahu diambil, mohon keizinanku...tapi kalau lu malu....kreditkan namaku, supaya kredit ku tak habis...
© KARL KAZAT